Pilgrim’s experience


Alhamdulillah, perjalanan umroh gw n my hubby berjalan lancar dan nyampe tanah air dengan selamat.. awalnya kita ga kepikir buat umroh dulu pengennya sih langsung haji. Tetapi dapet saran dari seorang teman yang sudah lebih berpengalaman yang membuat kita mantep buat umroh dulu.. selain buat mantepin niat haji buat ibadah juga buat belajar kira2 nanti haji mesti gimana.. setelah perjalanan ini, eh.. malah kepikiran klo punya rejeki – Insya Allah – mau pergi tiap taun kesana buat umroh..
Pengalaman ini bener2 ga bisa dilukiskan dengan kata2..
Dimulai dengan kebingungan mau pake travel atau berangkat sendiri buat ngirit.. Akhirnya setelah tanya sana-sini buat pertama kali mending pake travel dulu.. telpon sana sini nyari travel.. dah dari Desember tahun kemaren kita hunting travel.. akhirnya pilihan jatuh pada Lamtri, karena hanya travel ini yang dah punya jadwal buat tahun 2006.. dah dapet travel giliran nentuin tanggal nih yang bingung, pengennya sih pas yang ada liburnya jadi cutinya ga kepake banyak soalnya buat perjalanan umroh ini diperlukan waktu 9 hari sudah termasuk perjalanan pulang pergi. Dan juga supaya ga bentrok sama jadwal mens, kan ga lucu nyampe sana mens.. 🙁 bisa sih pake obat, cuman gw-nya ga berani bo.. maklumlah awak ni belum punya momongan takutnya klo minum obat malah bikin hormon ga keru2an.. jaga2 boleh kan 😉 Cuman tanggalnya ga ada yang sesuai dengan keinginan kita, akhirnya milih tanggal 17 – 25 April berdasarkan pertimbangan mens doang. Tanggal yang lain pas gw lagi mens or deket2 mau mens..
Januari 2006, kita ke travel dengan bawa semua persyaratan yang diminta..
Ternyata gw mens-nya ga sesuai yang diperkirakan, n takutnya pas tanggal2 itu ada kemungkinan gw mens.. Nah lo.. sempet panic juga sih.. tapi akhirnya pasrah n berdoa aja biar semuanya lancar n niat umroh kita bisa kesampaean.
Tanggal keberangkatanpun tiba, karena koper dah dititipin ama travel 2 hari menjelang keberangkatan, jadi kita ga repot.. naek bis Damri ke bandara. Nyampe bandara belum ada siapa2 karena emang kita lebih awal dari waktu yang ditetapkan untuk berkumpul. Dah ketemu sebelumnya dengan anggota rombongan, waktu manasik di travel.
Hal pertama yang amat sangat kita syukuri adalah secara tak diduga tiket kita di upgrade jadi kelas bisnis.. wha.. seneng banget.. cuman 5 dari 12 orang yang di up grade (including us).. so we enjoyed it very much.. lumayan kan karena penerbangan Jakarta – Jedah butuh waktu lebih kurang 9 jam.. nyampe Jedah jam 9 malem.. oiya kita satu pesawat dengan rombongannya Rano Karno – Umroh bersama si Doel – n rombongannyo Dorce – Dorce show – klo ama Dorce duduknya deketan di bisnis kelas hehehehe..
Kota pertama yang akan kita singgahi adalah Medinah. Waktu tempuh Jedah – Medinah dengan bis adalah lebih kurang 5 jam.
Nyampe Medinah, pas Subuh.. n hotel tempat kita nginep ama Mesjid Nabawi deket banget jalan kaki dikit dah nyampe.. jadi begitu check in, ganti baju n bersih2 langsung ke Mesjid Nabawi..
Kesan pertama berada dalam mesjid, rasanya tenang n damai banget.. kayaknya adem banget lupa ama semua persoalan yang ada cuman pengen mendekatkan diri ama Yang Diatas..
Waktu manasik, dah dipesenin ama pak ustadz klo selama di Medinah nyempeti untuk sholat dan berdoa di Roudhah.. ini bagian dalam Mesjid Nabawi deket makam Nabi Muhammad SAW.. cuman ga kebayang klo yang datang berkunjung amat sangat banyak dan kebanyakan orang Turki yang kebayang kan gede2nya 🙂 dan waktu untuk perempuan dibatasi dari jam 7 – 11 pagi dan 1 – 3 siang. Klo untuk laki2 sih ga terbatas selama mesjid buka.
Antrinya buat masuk, karena tempatnya ga terlalu besar sementara pengunjungnya banyak banget.. alhamdullillah gw bisa sholat disana.. karena begitu banyaknya orang, jadi asal dah dapet tempat buat berdiri, orang2 dah langsung sholat dan biasanya setelah sholat orang2 juga ga berani geser or berdiri tepat di depannya..ada yang ngaturnya juga jadi yang dah selesai sholat diingetin untuk segera keluar untuk memberi giliran pada yang lain.. biasa deh kebiasaan disini begitu diusir, cuman pindah tempat doang.. hehehe n keluar setelah diusir untuk kedua kalinya..
Jangan kawatir selama disana ga akan kehilangan masakan Indonesia, karena semua travel bekerja sama dengan catering disana untuk provide masakan Indonesia.. jadi jangan takut ga cocok sama masakan deh.. 😉

Selama di Medinah, kita diajak ziarah ke :
– Mesjid Quba – mesjid yang pertama kali didirikan Nabi di Medinah. Ada hadist yang menyatakan siapa yang sholat di Mesjid Quba pahalanya sama dengan orang yang mengerjakan umroh – Insya Allah
– Mesjid Qiblatain – mesjid dua kiblat. Disini Nabi pernah sholat Zhuhur 2 rakaat menghadap ke Masjidil Aqsho dan 2 rakaat ke Masjidil Haram.
– Mesjid Tujuh – deretan mesjid yang dibangun pada saat perang khandaq
– Jabal uhud – sebuah gunung dimana pernah terjadi peperangan antara kaum Muslimin yang berjumlah 700 orang melawan kaum Musyrikin yang berjumlah 3000 orang.

Setelah itu, siap2 untuk berangkat ke Mekah untuk menunaikan umroh.
umroh sendiri sebenernya terdiri dari : tawaf, sai dan bercukur. Semuanya harus dilakukan dengan pakaian ihrom bagi laki2 – dua buah helai kain tanpa jahita satu dipakai sebagai sarung dan 1 helai lagi untuk bagian atas badan – untuk perempuan cukup menggunakan pakaian yang menutupi seluruh badan kecuali muka dan telapak tangan.
Tawaf adalah berjalan mengelilingi Kabah sebanyak 7 kali puteran. Hitungan dimulai dari tempat hajar aswad berada. Tawaf boleh dilakukan kapan aja, tapi klo niatnya untuk unroh harus dilakukan dengan menggunakan pakaian ihrom – untuk laki2.
Sai adalah berjalan diantara dua bukit Shafa dan Marwah sebanyak 7 kali untuk mengingat pada saat Siti Hajar mencari air untuk anaknya Nabi Ismail yang kehausan.. yang akhirnya dengan kehendak Allah, air keluar dari hentakan kaki Nabi Ismail yang sampai kini air tersebut masuh bisa kita nikmati dan ga pernah habis – Allahuakbar..
Posisi bukit ini dah menjadi bagian dalam dari Masjidil Haram jadi ga perlu kawatir kepanasan selama Sai yang lumayan gempor buat yang ga biasa jalan kaki jauh kayak gw 😉
Cuman ga nyangka aja ternyata yang datang buat umroh banyak orang banget.. menurut anggota rombongan lain yang dah berkali2 datang buat berumroh biasanya ga serame ini.. sampe waktu tawaf kita pegangan tangan supaya ga terlepas dari rombongan..
Kita tawaf jam 12 malem tapi masih banyak orang lo..
Pesen ustadz, klo di Masjidil Haram sempetin berdoa di Multazam – area di sekitar Ka’bah antara Hajar Aswad dan pintu kabah – sholat di hijir Ismail – area disekitar Ka’bah yang dikelilingi oleh pagar melengkung, karena sholat di Hijir Ismail sama dengan sholat di dalam Ka’bah – dan mencium Hajar Aswad.. tapi ga kebayang deh dengan begitu banyaknya orang untuk mendekat Ka’bah aja dah susah banget apalagi untuk mencium Hajar Aswad..
Kesan gw selama di Masjidil Haram, suasananya lebih hiruk pikuk bila dibandingkan dengan Mesjid Nabawi karena Masjidil Haram buka selama 24 jam.
Dan perempuan2 yang tinggal di Mekah menyempatkan diri untuk sholat 5 waktu berjamaah di Masjidil Haram. Anak2 ga menjadi halangan mereka buat beribadah di mesjid. Mereka rata2 membawa anak2 mereka ke mesjid, even yang masih bayi lo.. gw suka merhatiin tingkah anak2 kecil yang lucu2.. beneran ngegemesin banget deh.. matanya belo, bulu mata lentik, rambut ikal n coklat, kulit putih.. ih.. pengen nyubit deh 🙂 gemesss…
Jadi klo lagi nunggu waktu sholat suka iseng merhatiin mereka..hehehehe

Barang2 yang wajib dibawa nih klo kesana :
– bawa mukena yang banyak, karena kostum sehari2 adalah mukena, celana or rok panjang n kaos kaki
– bawa kaos kaki yang banyak, apalagi klo dah abis dipake Tawaf n Sai
– bawa payung – panas bo..
– bawa kacamata item – silau man
– bawa handuk kecil, yang dipake klo pas Tawaf – yang bukan dalam rangka umroh – di siang hari, dipake diatas kepala untuk mencegah panas matahari langsung kena kepala. Oiya handuk ini sebelum dipake dibasahin dulu yah..
– bawa sandal
– bawa tas khusus buat narok sandal n dibawa ampe posisi tempat sholat biar ga lupa tadi narok dimana.. hehehe karena mesjidnya gede banget..
– lipgloss

Pengalaman menarik nih, my hubby sempet keilangan sandal abis Sholat Subuh.. doi yakin narok disitu dan bukan di tempat laen.. ada yang nyaranin buat pake dulu yang ada tapi my hubby nolak soalnya itu kan sama aja ngambil punya orang. Biarin deh nyeker aja katanya, lagian kan lokasi hotel pas di depan mesjid. Akhirnya doi nyeker tuh pulang sholat.. dan ternyata pas datang ke mesjid untuk sholat Zhuhur kita ngeliat sandal itu ada di depan mesjid di tempat sandal dan posisinya itu langsung keliatan mata.. Subhanallah…
Dan pulangnya semua anggota rombongan – Alhamdulillah – dapet seat di kelas bisnis…
Terima kasih ya Allah atas semua nikmat yang telah Kau berikan pada hambamu ini..
Betapa beruntungnya..
So, temans if you have a chance pls go to Mecca for Umroh or Hajj… jangan pernah berpikir ga mungkin or belum punya rejeki or belum dipanggil olehNya.. karena panggilan itu sudah ada tinggal kita niatkan dalam hati dengan setulus2nya dan berusaha untuk mencapainya, Insya Allah.. akan dimudahkan jalannya oleh Allah.. Amiin…

Comments

  1. Jadi kepingin ya, kapan giliran gw ?

Speak Your Mind

*