Temporary house vs Permanent house

Ceritanya selama 2 minggu kemaren, kita tinggal di apartment kantor.. Namanya Home Common Room, kita di apartment no 23. seumur2 blum pernah tinggal di apartment.. hehehehe wong ndeso..

Yang pastinya sih pemandangannya cuman jendela apartment tetangga.. semua kegiatan terpusat di ruang keluarga.. hehehe mana lagi puasa jadi agenda abis sahur adalah tidur di sofa! Trus kompornya ga ada exhaustnya jadi klo abis masak, jendela harus dibuka supaya udara segar masuk.. bbrrr mana udah mulai dingin…

Trus suasananya jadi sedihh.. karena dah mau deket lebaran, ga ada internet, komunikasi satu2nya dengan indonesia adalah sms hiks.. TV-nya cuman bisa siaran lokal aja.. yang isinya tentang bailout, kampanye dan berita yang lagi hangat2nya waktu itu tentang polisi yang ditembak penjahat waktu bertugas.. saking ga ada kerjaannya gw bisa menghabiskan 3 buku dalam waktu 2 minggu hehehehehehe

Koper juga ga dibongkar2.. secara males beberesnya lagi nti pas pindahan.. jadilah klo mau nyari apa2 susah hehehehe

Ada kejadian yang malu2in.. karena ga pernah punya microwave jadi ga tau cara pakai dan aturannya.. hiks

ceritanya semalem abis beli Mc D buat buka n burgernya ga abis. Pas sahur mau dimakan lagi tapi sebelumnya mau diangetin dulu pake microwave.. mumpung nih ceritanya.. jadilah burger dimasukin dengan bungkus aluminiumnya.. ternyata setelah dinyalain, duh pletak2 gitu microwavenya dan ada percikan2 gitu.. serem deh.. buru2 dimatiin.. ternyata oh ternyata alumnium foil ga boleh dimasukkin ke microwave *sigh*

Tgl 3 Oktober kita pindahan ke rumah “beneran”. Sebenernya apartment juga sih, tapi bentuknya persis rumah.. jadi punya pintu sendiri, ada halaman depan dan belakang.. jadi ga terlalu merasa “terkungkung” *halah*

Ruang tamu merangkap ruang keluarga, ruang makan dan dapur ada di di lantai dasar sementara kamar tidur, kamar tamu dan kamar mandi ada dilantai atas.. hiks klo mau ke kamar mandi harus turun naik tangga.. hehehehehe lumayan buat olahraga.. oiya mesin cuci adanya dibasement.. serem klo malem2 sih ga berani turun sendiri..

Besoknya pasang internet dan TV kabel.. Alhamdulillah akhirnya bisa kontak dengan keluarga di Indonesia.. pake skype murah meriah.. My mom said suaranya lebih jernih dibanding klo gw nelpon dari Sentul hahahaha..

Setelah ada internet, Indonesia dah berasa deket hehehehehe.. sebelumnya kayaknya jauhhh banget..

Pesen dari my boss : harus bisa berpikiran terbuka supaya mudah dalam proses adaptasi..

Hope we can handle it..

Comments

  1. syukurlah sudah pindah ke apartemen sendiri…

    makasih mbaa

  2. Gaya rumahnya western banget… πŸ™‚ Ya iyalah.. wong di west juga… πŸ˜›

  3. waahh..gaya nih dah punya dot.com pribadi,, ngomong2 tu apartemennya ga beda2 jauh lah sama suasana cibinong huehehehe…moga2 betah yaaaa.. πŸ˜‰

  4. Jeuuunngg…senengnya liat kaos BOSS nyampe di sonoh…kekekekek…
    itu kamar tamu beneran bisa dipake yaaaaa….ikhlas kaaan? ntar sekalian free motivasi dehhh…hehehehe…

    rencana januari ini dari dubai mau ke sana ya mbaa…mudah2an dapet ijin dari oriflamenya…

  5. kereen apartemennya. πŸ™‚

  6. saya juga ngintip yang sini lho πŸ™‚

  7. ahhh beneran ada kamar tamunya
    bertamu ah πŸ˜€

  8. Banyak orang di Indonesia menyukai apartemen dari sisi kepraktisannya, namun saya lebih suka rumah tinggal biasa walau kecil….

  9. apartemennya kynya cozy jg yah,,,

Speak Your Mind

*