Ngalor ngidul

Ga tau tepatnya kapan, gw berubah untuk bisa kerja dari rumah..

Ga pernah kepikiran sebelumnya..

Waktu SMA, gw pengen banget bisa kayak sepupu gw yang abis kuliah bisa langsung kerja.. punya karir yang bagus.. bisa jalan2 ke luar negeri gratis *walaupun sambil kerja tentunya hehehe*

Sampai UMPTN pun, gw milih Teknik Lingkungan coz that’s what she had 🙂 sebagai pilihan pertama, pilihan kedua bingung banget.. I had no idea what i will put there.. hmm akhirnya setelah mikir lamaaa *ga deng, hiperbola aja* gw milih Farmasi.. hanya karena pengen nyenengin Mama *she’s a pharmacist* tapi ga kebayang klo gw diterimanya malah pilihan kedua.. Hahahahaha.. sempet bingung awalnya n ga fokus kuliah di dua semester awal.. Tahun berikutnya gw ikutan UMPTN lagi dengan pilihan yang sama Teknik Lingkungan. Dan berakhir sama, ga lulus juga! Since then, gw mulai fokus kuliah dan mulai berpikir here where i belong *halah* eh ga salah ngomong gitu, secara nemu jodohnya juga saat kuliah hehehe ga jauh2 dapetnya kakak kelas 😀

Gajian pertama, gw langsung nelpon ortu n bilang bulan depan ga usah kirim uang saku lagi, karena gw dah punya gaji sendiri yippiee… masih inget hasil tabungan dari gaji2 awal dipake buat beli TV 14″.. duh senengnya waktu itu bisa beli TV dari uang sendiri..

Sempet pindah kantor 3 kali, yang terakhir yang terlama.. karena disini mimpi gw mulai berubah.. mungkin karena gw dah di posisi nyaman. Alhamdulillah, posisi dan gaji lumayan, jalan2 *baca : kerja* ke luar negeri udah. Mungkin juga karena denger cerita temen kantor, gimana ga enaknya ninggalin anak sakit dirumah karena dah ga bisa cuti, gimana ga enaknya begitu pembantu pulang waktu lebaran si anak nangis2 ga mau ditinggal mbaknya. Mungkin juga karena mpe sekarang, gw n hubby belum dikaruniai seorang putra or putri..

That makes me think.. my priority changed..dan Allah memudahkan jalannya.. my hubby dipindah kesini dan gw harus berhenti kerja untuk ngintil suami 😀

do you know, when you want something so bad, universe will help you to make it?

tapi itu baru keberuntungan pemula *kalo katanya Paulo Coelho di Alchemist*, tantangan berikutnya adalah gimana caranya gw bener2 bisa menghasilkan uang dari rumah. Membagi waktu di rumah buat gw lebih sulit, karena gw orangnya agak lembek pada diri sendiri.. hihihi maksudnya, gw kadang ga stick dengan apa yang sudah gw rencanakan sendiri.. Kadang gw kelamaan di depan komputer, blogwalking, plurking, facebooking.. ga nyadar klo dah didepan kompie bisa berjam2.. Nothing bad about that.. tapi yang intinya gw pengen lakukan malah terbengkalai.. sigh.. that’s one of weakness. I have to improve it.

Comments

  1. seru ya mba 🙂
    Mudah2an cepat di karuniai anak ya mba.
    Yuk mba semangat dunk ngejalanin dbc nya. Tularin semangat n ilmu nya ke aku ya mba.

  2. Wah sama neh ni, jadi bingung kalo udah didepan kompi lupa ama rencananya semula

  3. didoa’ken cepet2 punya baby.. jadi gak bengong sendirian.. kalu ditinggal suami kerja.. klo aku yg mmg addict ama internet biasanya pake sistem upah untuk diri sendiri.. jadi dari bangun pagi aku gak bakal nyentuh notebook sebelum rutin pagi selesai.. 😛 maklum ada toddler bisa kerja nya klo menjelang subuh doang.. pas dia bobo.. eheheh… hope it help.. 😉

  4. @ Maya : Ayo mai.. Semangat!!

    @ Paman Gober : Stock to the plan.. that’s rule *sok galak hahahah*

    @ Diah : ga bengong sih buuu.. kan ada internet 😀

Speak Your Mind

*