Netflix

Ini bulan kedua saya n hubby hidup disini, tapi masih aja otak ini secara otomatis mengkalkulasi semua yang saya lihat dalam dolar menjadi rupiah. Apalagi sekarang rupiah sedang melemah lagi. Sigh.. jadi apa2 berasa mahal.

Mau nonton bioskop aja harga tiketnya USD 9.5 per orang, kebayang klo nonton berdua sudah menghabiskan USD 19 untuk sekali menonton saja. Sementara dulu di Jakarta dengan uang 50ribu dah bisa nonton berdua.

Mau langganan HBO dkk juga kok ya sayang yaa.. secara waktu yang dihabiskan untuk nonton TV juga ga banyak, jadinya ga rela aja klo harus bayar paket premium sementara ga ditonton juga.
Beli DVD apalagi ga rela banget, di Jakarta bisa beli DVD dengan harga 6rb saja 😀

Akhirnya setelah hunting di internet, nemu Netflix untuk memenuhi hobi dan kebutuhan nonton film baru. Netflix itu sejenis layanan peminjaman DVD gitu. Mereka punya beberapa program, tergantung berapa DVD yang ingin kita pinjam dalam sekali kirim. Ongkos kirim dari dan ke Netflix ditanggung oleh Netflix. Jadi mereka akan kirim DVD sesuai daftar pinjaman kita trus setelah nonton, DVD harus dikirim balik ke Netflix. Netflix tidak akan mengirim DVD baru sebelum kita mengembalikan DVD lamanya. So, banyaknya DVD yang kita pinjam setiap bulan tergantung dari seberapa cepat kita bisa mengembalikan DVD.
Cepet kok ngirimnya, mereka pake fasilitas priority mail, hari ini kirim besok dah sampe. Atau paling lambat 2 hari deh.

Ketersediaan DVDnya juga lengkap dan selalu update.
Sejauh ini saya bisa meminjam 2 DVD seminggu, jadi totalnya 8 DVD sebulan dengan biaya bulanan sebesar USD 9. Lumayan kaan. Oiya saya pakai paket yang 1 DVD sekali pinjam.
Ada free trialnya selama 2 minggu, jadi bisa minjem secara gratis alias ga bayar. Setelah 2 minggu bisa dilanjutkan dengan paket berbayar atau bisa juga tidak dilanjutkan. Asikk kan..

Comments

  1. Iya nih.. rupiah semakin tersungkur makin hari… keadaan di US yg kabarnya krisis gimana mba?

  2. Kalo terbiasa beli yang enam ribuan memang rasanya menyakitkan…
    jadi ngiri sama netflix… kapan ya ada di sini…

  3. kunjungan balik ni mbak 🙂

    salam buat keluarga di sana

    uupsss disana kan dirimu cuma berdua dengan suami ya hihihi

  4. yup hidup memang tambah berat…

  5. thanks udah mampir…

    sepertinya kalo dah diluar negri lebih nikmat jalan2 dari pada nonton dvd hehe

  6. Waduh … bikin jalan-jalan ke LN, dan aasyik punya kayaknya tu. Tapi, ya itu di kampung juga enak. Biar saja, ngikutin tulisan mbak aja ah

  7. Hauhauahuahua…

    Ketauan deh begadang lagi *blushing*

    Ibu atu ini emang paling jago nge-gap gw begadang, ngga di Indo, ngga di US.. Ampuuunnn! pake detektor apa sih mbak???

    Hwakakakaka…

    Smile, coz life is beautiful. Am I right, or I right? Hihi..

  8. Wah, referensi keren nie

    Buat yang sama-sama suka nonton

  9. disini yang menggembirakan harga bensin dah turun jadi dibawah USD 2 / galon yihaa 😀

  10. hhmm kapan yaa..

  11. thanks mbak Yessy 😀

  12. berat atau ringan tergantung dari sudut pandang aja kok Mas 😀

  13. heheheh iya mumpung harga bensin dah turun nih 🙂

  14. Ulieee… kata om Rhoma jangan begadang klo ga ada gunanya
    klo ada gunanya sih sah sah aja kali hahahahahaha

  15. Thanks yaa

  16. Iya yaaaah…kayaknya semua suka bilang pgn nya sih dapet income nya income sana tapi biaya hidupnya pengen yg model di Indo doooong……cintaku negri ku hiks…….

  17. ooo.. gt y, Mba.. asik juga yah..

    saya kalo di sana juga bakal mikir2 kali y kalo mo ngapa2in (ngitung terus… hehehe) 😀

Speak Your Mind

*