Spring forward

Tepatnya sejak tgl 8 Maret kemaren, jam di sini resmi dimajuin 1 jam. Waks, 1 jam? (think)

Baru pertama kali ngalamin niy.. Ga berasa karena jamnya dimajuin pas tengah malem.. Jadi pas bangun, jadi ga singkron jam dinding ma jam yang di TV. Berasa agak2 aneh juga, pas bangun harusnya baru jam 7 tapi karena jamnya dah maju, jadi sebenernya jamnya dah jam 8. Sebel juga, jadi mengurangi jam tidur 1 jam di hari pertama (yawn)

Bingungkan? hehehehe saya mpe sekarang aja masih suka jetlag (drunk) . eh apa ya istilah yang tepatnya. Soalnya biasanya jam tujuh pagi tu udah mulai terang, tapi sejak jamnya dimajuin, di luar masih gelap. Trus klo malem, biasanya jam setengah delapan udah gelap, sekarang masih terang benderang. Emang sih sejak akhir februari, hari sudah mulai agak panjang karena matahari yang biasanya jam lima sore dah ngumpet, sejak akhir feb ngumpetnya lebih agak sorean jam 6-an. Sejak jamnya dimajuin, makin berasa panjang aja harinya.. Duh, ga kebayang klo puasa pas harinya panjang gini yaa (whew)

Jadi penasaran, ada apakah dibelakang dimajuin jam ini? dan kenapa dimajuinnya pas saat spring (dikenal dengan istilah spring forward).

Ternyata jam dimajuin saat musim semi (flower) dan dimundurin lagi saat musim gugur dikenal dengan istilah ‘Daylight Saving Time’ di mulai tahun 1918 di Amerika setelah dimulai duluan di Eropa tahun 1916. Di Amerika, jam dimajuin selalu di hari minggu kedua bulan Maret dan dimundurin lagi di hari minggu pertama bulan November.

Tujuannya adalah menghemat pemakaian listrik, meningkatkan aktivitas bisnis dan aktivitas sosial.

Hhmm.. menurut saya sih ga terlalu berdampak banyak yaa.. dan cenderung berkesan menipu diri sendiri hehehehehe (rofl) .. just my two cents..

Malah bikin repot yang di rumahnya punya banyak jam, karena harus rubah satu2 secara manual. Masih untung hape dan laptop bisa di set otomatis (smile) Belum lagi waktu komunikasi dengan Indonesia, biasanya lebih gampang, klo di sini jam 10 pagi, di Indonesia dah jam 10 malem. Bedanya 12 jam lebih dulu Indonesia. Klo sekarang, harus agak mikir dulu (smile) karena bedanya jadi 11 jam lebih dulu Indonesia.

Early to bed, and early to rise, makes a man healthy, wealthy and wise – Benjamin Franklin

Comments

  1. Lucu Juga untuk hemat listrik dan aktivitas bisnis dengan majuin jam, ga bayangin penduduk seluruh kota yang kena aturan ini mengganti semua jam miliknya, repot amiiiir.

  2. I love the blue of Indonesia…. gak ada maju mundur jam. yang ada orangnya sering mundurin jam sendiri alias jam karet 😀

  3. heheheh… gak pernah tinggal di amrik jd gak tau ada beginian.. untuk uni dede mo sharing pegalaman.. jadi nambah ilmu deh dikit.. 😉

  4. wah kok bisa gitu
    memang longitudo nya berubah yah
    byme

  5. my AdSense account is disabled!!! :((

  6. Oh gitu ya … menikmati aja dulu

  7. wah baru tau kalau ada fenomena seperti itu

  8. apa kabar mbak wah jadi tahu kalo ada kejadian
    jam dimajuin saat musim semi (flower) dan dimundurin lagi saat musim gugur (Daylight Saving Time)
    makaci yo infonya

    tx

  9. baru tahu ternyata begitu sejarahnya….

  10. maju mundur yang aneh 😀

  11. thx 4 d sharing (wink) jadi ada info baru.
    Cuman bayangin set jam satu persatu… weleh, dua jam sendiri bisa abis buat itu hehehehe (mm)

  12. baru tau saya tentang itu…

    btw, tinggal d kota mn mbak?

    jngan lupa pleh2 nya ya 🙂

  13. komen angga ternyata ngak masuk ya

    diriku ngak tahan kayaknya klo sampe se-jam

    ngak sampe se-jam aja serasa aneh

    untung nya blom pernah ke tempat yang lebih dari sejam, bisa bener2 jetlag tuh

  14. wah, sudah daylight saving toh di amrik. kebalikan dong dengan di sydney yang southern hemisphere, mustinya april ini udah balik ke waktu standar lagi.

    ya, aku juga mengalaminya waktu masih di sana, un. di sydney maksudnya. hehe. untungnya semua jam digital udah ngikut aja.

Speak Your Mind

*