Komunikasi

Sebagai seorang hijau yang suka memendam perasaan dan menghindari konflik, saya itu klo marah atau ga suka sama seseorang adalah dengan diam dan menjauh. Tapi kebayangkan klo marah sama suami sendiri yang notabene ketemu tiap hari dan serumah pula. Mau menjauh gimana, sejauh2nya tetep aja baunya kecium dan suaranya kedengeran :mrgreen:

Dulu waktu pacaran, seringnya sih saya diemin hihihihi tapi begitu dah married mau diem kayak gimana juga susah euy.. lagian dipikir2 klo ga diomongin, suami tau dimana dia salahnya apa, emangnya paranormal bisa baca pikiran orang

Jadinya suka diomongin, tapinya karena emosi jadinya ngomongnya sambil nangis bari ga jelas ngomongnya apaan.. Ga nyampe lah tu maksudnya, yang ada malah memperkeruh suasana |(

Tapi tetep aja kan harus diomongin.. So, sekarang saya punya cara baru dengan mengirimkan email.. Tulis email sambil emosi, trus dibaca ulang sambil mikir lagi, sambil narik napas dalem2, jadinya kata2 yang tadinya ditulis dengan penuh emosi itu dihapus lagi. Nulis lagi dengan bahasa yang lebih adem dan ga emosi lagi. Cara ini terbukti efektif (buat saya), karena dengan nulis email pertama, saya bisa menyalurkan emosi saya dengan bebas trus setelah emosinya ilang dan pikirannya jadi lebih jernih baru deh dibaca lagi trus akhirnya nulis ulang lagi.. hehehehehe..ย  Oiya nulis emailnya waktu suami ngantor dan dikirimnya juga ke email kantor. Soalnya klo nulisnya orangnya masih ada, susah buat calming down.

Tapi, klo masalahnya ga terlalu berat, biasanya saya omongin aja.. karena ga pake menguras air mata (whew)

Komunikasi lancar, hubunganpun jadi nyaman (eh, kayaknya bagus nih buat tagline provider cellphone)

I (heart) you, hon!

Terinspirasi setelah baca postingannya Uke

Comments

  1. Pertamax…! :mrgreen:

    Ide bagus ituh, Mba.. nulis pertama pake emosi.. editingnya pake pikiran yg lebih jernih ๐Ÿ˜‰

    Btw, Mba ade dpt award dari aku.. diambil yah ๐Ÿ™‚

  2. Nulis E Mail ???

    Hhmmmmm …
    Kalu aku sih E Mail malah justru buat ngerayu Istriku …
    hehehe

    Salam saya

  3. waduuuh kayaknya gak bisa nich..
    just not my type ๐Ÿ˜‰
    but i guess that is one of the good way – ada proses evaluasi disana.
    Siapa tahu aja emosi kita ini menyakiti orang yang kita sayangi…

  4. Caranya nyalurin emosinya beda euy!

    Kalo aku lagi ngambek pisan, sama si mamah biasanya aku pendemin dulu emosiku saat itu. Baru kalo orangnya dah nggak ada, aku jingkrak-jingkrak nggak jelas, injek-injek tanah, bagbigbug tembok, terus gemeretakin gigi, sama bogemin tangan.

    Ah, pokoknya aku tumplekin tuh semua emosi sepuasnya! (headbang)

    Setelah itu baru deh, tenang lagi. Nggak ada yang jadi korban kecuali benda-benda mati itu. Wakakaka… Sadis! (rofl)

  5. ah iya betul sekali. aku juga sering kalo telepon sambil marah pasti berujung nangis gak jelas. mending nangis dulu sendirian baru diomongin baik2. sukur2 kalo yang sana bisa ikut merenung juga.

    *hiks*

  6. manusia memang dikarunia sifat dasar dan sikap, yang semuanya tentu berbeda. banyak aspek yang menentukan memang.
    thanks

  7. Coba dengan cara iklan uni, pake teh celup :mrgreen:

    Sekarang komunikasi jadi matapencaharian sendiri yah, banyak yang ngak bisa komunikasi sih

  8. Selamat datang di Love 2.0. Inilah teknologi yang memanusiakan manusia. Nice tips! ๐Ÿ™‚

  9. hehehe uni… aku juga sering kirim email ke hubby, tapi isinya ttg anak sakit, minta dibeliin apa sblm pulang dll.

    Pikir-pikir udah lama juga ngga marah ya….
    Kalau marah sih aku keluar rumah di musim dingin, dengan pakaian tipis, biar terasa sakit menusuk sambil nangis. sort of abuse myself deh. Kalo udah masuk, diemin dia terus…. biasanya ngga lama juga terlupakan sih.

    wah aku belum sempat tahu aku warna apa ya. jgn jgn hitem hehehheh

    EM

  10. Coba pake cara iklan uni, pake teh celup :mrgreen:

    Sekarang komunikasi jadi mata pencarian sendiri, banyak orang yang kurang pandai berkomunikasi sih

    Btw, kok blog uni ini ngak bisa dibuka/dikomentarin pake speedy dan smart ya? ngak tau koneksinya atau source nya

  11. Aku tuh diem, kadang karena pengen di perhatiin atau paling nggak dia yang negor duluan.
    Dulu..itu.. dulu.. (wasntme)
    Sekarang udah nggak lagi.. kalau nggak suka atau marah,..langsung ngomong ajah.
    Masak ikut2an Flo.. jadi suka ngambek.. hehehe

  12. The Pilot says:

    Love you too…mmmuuaacchhh

    Sometimes it is scary too to open this kind of email in the middle of a hectic day though… ๐Ÿ™‚

  13. wah memang bisa bahaya mbak kalo misalkan terjadi missing communication. hehe saya sering mengalaminya. salam kenal yaaa (cool)

  14. keren komunikasinya, de. epektip!
    ada cara yang bagus juga nih, bikin blog buat berdua. segala curhat dan surat cinta bisa dipos di sana. tapi ya blognya untuk berdua doang, jangan dibuka buat umum. kan maluu… (blushing)

  15. keren mba, mim dah pernah coba tp dulu waktu ma pacar hihihi..

    emang enak c, bikin lega dan ga tambah ribut ujung2nya ^^

  16. Sarimin hanya menyampaikan pesan buat para blogger Kartini ๐Ÿ™‚ ikuti lomba blogger hari Kartini disini

  17. Hihihi. Lucu juga cara melampiaskan marahnya. Yang penting jangan terlalu dipendam aja, takutnya malah kurang baik bagi kesehatan jiwa kita. Sampah dan emosi negatif emang harus dikeluarin, kalo bisa sih jangan sampe ngerugiin orang laen (wink)

  18. Yang penting diomongin

  19. emosi masih bisa nulis surat? mantab tenan pengendalian diri sampeyan mbak… (y)

  20. Wah,, waktu nulis email pertama dengan emosi itu,, aku kasian Uni, sama keyboardnya …
    hehhee …

    ThQ Uni,
    ehm,, aku pernah dulu ding nerapin strategi gini, kalo berantem ma pacar,, hahaa

  21. Hmmm…iya memang salah satu yang bisa bikin komunikasi jadi lancar yi…pakai kertas….eh jaman sekarang berumah jadi imel atau sms….Hmm bisa jadi deh tuh yang tadinya esmosi…jadi esmesra…. (wink)

  22. bagus juga tipsnya uni…cuma kalau koneksi internet lemot, marah ama suami ilang…yang jadi kesel ama internet connection ๐Ÿ˜€

  23. wah ide bagus tuh,
    besok kalau aku punya istri, mau main email2an kayak gitu ah.

    terbukti lebih efektif sih…

  24. kalau email direvisi sampai lima kali, marahnya sudah ilang kali….

  25. berarti mbak ade sama kayak saya… kalau marah ujung-ujungnya malah nangis

  26. Sama dong, mbak..
    Saya juga kalo marah sama seseorang -terutama pacar- juga via email
    Kadang-kadang bahasnya via ym! juga
    Jadi kalau mau nangis-nangis bombay kan gak ketauan ๐Ÿ˜€

    Tapi, mbaaaakk……
    Akhir-akhir ini sering kepikiran
    Metode komunikasi non verbal seperti ini sepertinya kalau diteruskan bisa menyebabkan efek samping yang gak baek
    Bingung mo pake metode apa lagi ๐Ÿ™„

  27. yessss

    dulu waktu masih siaran cicintaan ga bosen bosennya ngingetin tentang komunikasi ๐Ÿ˜‰

    pengen kawiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiinnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn

    bundo siiihhh huhuhuh

Speak Your Mind

*