Ngebuuut.. *extended version*

Udah beberapa hari ini, blognya dianggurin.. ga update, ga bales komen, ga blogwalking.. sedang terkena penyakit M nih alias Males ngapa2in.. maunya rebahan aja.. knapa yaa? Padahal banyak banget yang harus di update di blog yang satunya lagi ini.

Jadinya Pe-eRnya numpuk deh… harus ngebut nih biar ga ketinggalan kereta.. susah banget kan klo ketinggalan kereta, ga sanggup ngejarnya *lebay*

Mau cerita apa yaa..Β 

Oiya, soal awal2 pindah aja yaa.. Awal2 pindah ke sini Sept tahun kemaren, serasa maen game the sims.. hehehehe.. Semua diulang lagi dari awal. Dari bikin ID baru, no rekening baru, ngurusin mail box, telpon, tv dan internet. Untungnya listrik dan air dah termasuk di sewa apartemen jadi ga repot ngurusin lagi.

Kebayang kan.. beda bahasa, beda peraturan, beda budaya.. Untuk saya dan suami yang biasa apa2 selalu ada udang di balik bakwan kalo mau urusan cepat selesai dan ga usah ikut prosedur :-X Β , sempet kaget juga karena di sini semua prosedur harus dilalui sendiri, sampe tes supaya dapet sim, sempet bikin sang suami ga bisa tidur hehehehe.. tesnya ada 2, yang pertama teori.. harus lulus tes teori dulu baru bisa ikutan tes yang kedua yanitu tes mengemudi.. Alhamdulillah, suami saya lulus dan bisa dapet SIM walpoun pake deg2an dan ga bisa tidur πŸ˜€

Yang lucunya lagi, waktu bikin rekening bank.. karena di Jakarta kita biasa punya rekening tabungan, jadi waktu buka rekening, kita bilangnya mau buka rek tabungan aja.. Ternyata, o ternyata di sini, klo rekening tabungan (saving acc) itu ga bisa seenaknya ngambil atau dipake.. maksimal cuman bisa 3 kali dalam setahun klo ga salah.. tapi bener juga sih prinsipnya, wong namanya juga tabungan gitu loo.. πŸ˜€ Β Jadinya selain rek tabungan, kita juga punya checking account.. dan dikasih cek sendiri yang tercetak nama dan alamat kita di situ.. wew keren.. seumur2 belum pernah punya cek hehehehe.. mau makenya aja bingung.. sampe sama orang banknya ditraining cara menulis cek. Jadi di sini, transaksi menggunakan cek dah umum banget.. Sebagai pelengkapnya kita juga dapet kartu ATM yang bisa dipake buat ngambil duit, pake belanja debit dan transaksi banking lainnya.. kartu ATM ini terhubung dengan rekening cek.

Belum lagi perbedaan sistem ukur yang digunakan di sini.Β 

Untuk suhu pake Fahrenheit bukan Celcius

Untuk jarak pake miles bukan km

Untuk volume pake galon bukan liter

Cukuplah bikin bingung awalnya.. tapi lama2 lumayan terbiasa

Updated 20-05-2009

Dilanjutin lagi deh, gara2 komentar uni puak yang bawel ini.. hehehehe.. eh lo kok tau aja sih un, klo postingan ini sebenernya lom selesai? secara kemaren itu penyakit M dateng lagi.. jadi buru2 klik Publish deh.

Awal2 tinggal di sini sempet kehilangan rasa percaya diri buat ngomong.. Mungkin karena setiap kali saya ngomong, orang2 selalu susah untuk mengerti dan meminta saya berbicara ulang. Apa pasal? karena pronounce yang beda.. soalnya selama sekolah dan belajar bahasa inggris yang jadi panutan adalah negeri Ingris sana, sementara di sini bener2 beda banget.. makanya jadi ga pede dan frustasi klo lagi ngomong hiks… tapi lama2 lumayan jadi terbiasa walopun harus sering2 latihan. Β 

Belum lagi soal penggunaan uang.. di sini umum banget harga dengan 2 angka di belakang koma. Satuan terkecilnya adalan 1 sen.. hiks kebayang kan, dulu rupiah satuan terkecil Rp 25 aja dah ribet.. πŸ˜€

Klo belanja, saya selalu ngasih uangnya yang ada kembaliannya. Misal, belanja 12.67 dolar, saya pasti ngasih selembar uang 20 dolar. Dan ga ngitung kembaliannya. Langsung pergi aja.. Pernah berusaha buat ngitung, antrian di belakang saya jadi panjang gara2 nungguin saya ngitungin koin2 itu.. Mana belum apal yang mana yang berapa, jadi satu2 saya liatin ini koin berapa sen hehehehe..

Jadi, uang koin sen itu ada 1, 5, 10 dan 25 sen. Yang paling kecil malah yang 10 sen dan warnanya perak, dan ga tertulis 10 sen di situ tapi dime. Waktu pertama kali dapet, nanya dulu ma kasirnya, 1 dime itu berapa sen.. malu bertanya sesat ngitung soalnya (shake) Uang 5 sen warnanya juga perak dan ukurannya lebih besar dari 10 sen dan 1 sen. Uang 1 sen warnanya tembaga dan ukurannya lebih besar daripada 5 sen tapi lebih besar dari 10 sen. Bingungkan.. Yang paling gede itu 25 sen dan warnanya perak dan tulisannya quarter dollar. Ga perlu nanya ini mah, langsung bisa mengambil kesimpulan sendiri klo itu 25 sen πŸ˜€ 25 sen ini ada 2 tipe.. Yang ngasih anaknya temen saya hehehehe.. dikasih tau anak kecil.. dia bilang klo ada yang satu sisinya di cetak dengan berbagai state di amerika. 1 koin, 1 state. Dia ngasih tau sambil ngeliatin koinnya yang baru ngumpul 20an state. Makasih yaa nak.. (hugs)

Sekarang sih dah ga perlu liatin lagi satu2.. dah fasih membedakan koin2 ituh.. dan klo belanjapun klo bisa ngasih uang pas.. hayah gayanya (rock)

Jadi inget salah satu quote yang terkenal ituh :

Alah bisa karena biasa

PS : alah yo uni puak.. panek wak ngetiknyo mah πŸ˜€

Comments

  1. Waduh.. padahal klo disini rekening tabungan itu biasa di manfaatin sama para mahasiswa kayak dirku ini, gmn klo disana yah? pasti susah itung2an bulanan πŸ˜€

    tapi lo perbedaan yang laen kayaknya asik tuh, jadi punya bahan ceritaan πŸ˜€

  2. hehe emang ribet ya disini. bayar aja mesti pake cek, gak bisa pake online transfer kayak di indo. malah ketinggalan jaman ya… πŸ˜€

    satuan2 yang beda itu juga bikin ribet banget. fahrenheit, pounds, ounce, miles…. jadi mesti sering2 pake unit conversion. hahahaha.

    btw blog nya ini kok gak bisa muncul updatenya di google reader ya? tau gak mesti gimana?

  3. eh sori sori.. muncul ternyata di google reader…
    maap ya… πŸ˜›

  4. Akh.. membaca judul ini..
    Aku juga jadi gak sabar pengen ngebut…

    Biasanya kalo udah gatel banget, aku akan kabur entar ke Sirkuit Sentul memacu motor superbike dilitasannya, wueeeng….

    Tapi sementara kesibukan yg luar biasa akhir2 ini, aku gak sempet kesana, aku akan menikmati riding agak jauh ke kampungnya Uni Ade di Sumbar. (Start dari Bengkulu besok…Hm.. udah gak sabar nih.. mau ngebut… eh gak boleh kalo di jalan raya, mesti extra hati2, walaupun pasti agak kenceng juga sich.. πŸ˜€

  5. apa kabar?
    eh buruan periksa, jangan2 hamil buah dari liburan kemarin! heheheh
    canda mbak..hihihihi

  6. salam kenal, btw….pindahannya kemana sih ?

  7. Penyakit M ya? jangan lupa minum Kiranti..
    lho,,,kok..??

  8. Kalo wempi disini teman-teman semua pada make bahasa hokkian dan mandarin semua, tapi wempi blon bisa-bisa juga make tuh bahasa. bengong aja denger mereka ngobrol. mereka ketawa gw ketawa juga, yang diketawain gw. wekekeke…

  9. wew! kalo tabungan cuma ditarik 3 kali setahun saya blanja makan apa? maklum ndak punya kartu kredit, gesek sana sini pake debit terus πŸ˜†

  10. aku kapan di undang ke sana Mbaaaak…
    *ngarep*

    :mrgreen:

  11. sakit M obat nya mudah R tapi dosisnya ikut aturan dokter….ya….. jangan over dosis ntar tambah males…..

    kunjungi blog aku ya..

    salam

  12. perumpamaannya itu lhooo
    the sims hahahhahaha !
    so kapan ada cek buat aku hahahahha

  13. Uni ciek ko yo bana..
    Nampak bana sedang ngebutt nya..
    Masak cerita nanggung gitu.
    Penutup yang manis dikit kek.. (giggle)
    Sampe tak refresh2 page nya .. kirain ada ‘lanjutt’ nya.. ternyata .. “manggayiang”
    (smoke)

  14. wah.. ternyata terorganisir gitu ya kalo orang bule.. patut di contoh πŸ™‚

  15. mBa..mBa..aq nanya duNk..100 ceLcius bRapa fahrenheit???kLo 1 miles bRapa kiLo???
    *waahh…aq goBlokk..g bs idup dsaNa kyx..hihihi.. :mrgreen: *

  16. Wakakaka… jadi kalo di Indonesia ngurus apa-apa terbiasa ‘ngebut’ ya Uni? (rock)

  17. waduh,, sayah bacanya lho ikut bingung, apalagi sayah jadi pemerannya di situ πŸ˜›

  18. asik iah mbak,,,
    cuma itu doang yg bisa saia komen
    eh,, ada lagi,,
    link mbak sudah saia pasang
    silahkan cek disini http://maxcomputer.info/bertukar-link
    tukeran link mbak iah,, he,,he, (cool)

  19. wah sulit baget ya mba’ tpi masalah tabungan itu bagus diterapkan diindonesia..biar gk habis uangnya.. (wink)

  20. wah..unik dung
    jadi pengen tinggal disana

  21. selamat malam….salam kenal, wah kayaknya emang bener sekali ntuh prinsip bank yang disana, soalnya di kita nabung hanya untuk didiemin semalam aja sih hehehehehe…..beda banget ama prinsip disana yah mba……mampir ke aku yah mba….blog aku butut dan ngasal aja kok….peace….

  22. hmm,, emang betul ya.. ala bisa karena biasa,, πŸ˜€

  23. Hihihihi..
    Jadi pengen ke sana (heart)

  24. hehe… mudah-mudahan lebih lancar lagi ya, de? aku juga punya pengalaman yang kurang lebih sama sewaktu pindah-pindah dulu, di mana saja yang mata uangnya beda. gitu deh. dan hebatnya di Oz, rekening untuk pelajar itu benar-benar bebas biaya administrasi, termasuk buat autodebit dan cash out di kasir-kasir mana pun yang menyediakannya (umumnya di Oz semua toko bisa begitu).

    lha, malah curhat. oke deh, ade. selamat kembali…

  25. Weleh.. Ternyata idup d negeri sendiri lebih enak. G pusing2
    Huehehe

  26. pengalamannya seru banget,
    hehe,
    soal uang pecahan itu,
    kalo pernah ke ostrali, pasti lebih ngeri lagi,

    sy dikejar preman waktu itu,
    bah!..
    belum tau di indo banyak preman.

    hehehe…

  27. gue bacanya juga ngebut hihihi…kalo di Indo bisa ngebut juga gitu gak ya…

  28. Wah boleh juga tuh mba poto koinnya dipost
    Jadi ntar klo gw kesana ga bingung lagi liatin duit recehan
    Whehehehehe

  29. Uang 5 sen warnanya juga perak dan ukurannya lebih besar dari 10 sen dan 1 sen. Uang 1 sen warnanya tembaga dan ukurannya lebih besar daripada 5 sen tapi lebih besar dari 10 sen. Bingungkan.. Yang paling gede itu 25 sen dan warnanya perak dan tulisannya quarter dollar

    hoaaah, saya bingung! coba ada gambarnya πŸ˜€ *dibekep, kebanyakan minta ini itu*

  30. hehehhe masa transition memang bikin puyeng ya.

    khan udah punya debit card, uni..kok msh pake duit cash ?

  31. Nih mbak ketinggalan kereta, ….. aku ketinggalan comment. Jadi bingung mo comment apaan… (shake)

  32. hhmmm…apa yang bikin M adalah beda-beda ini?hhhee…

    beda ternyata gak cuma bikin bingung, tapi malah bikin unik, atau malah jadi suka.

  33. nggak ada calo SIM ya mbak disana?
    polisinya yang nungguin tes tertulis nggak ada yang sambil ngerokok terus bilang “udah, mas…isinya ngasal aja…ntar gampang deh.”

    wah, emang parah disana ya…..lho? hahahaha….

  34. duh enaknya yang pake mata uang dollar πŸ˜€

  35. Yayaya
    Bisa karena biasa
    Saya jadi semangat nih πŸ™‚

  36. wah ketinggalan nih aku…. ada lomba uang recehan rupanya disini…. (grin) (grin)
    ngikuuuuuuutt……… (grin) (grin)

  37. jadi inget dulu jaman masih TK pa ya, apa kecil lagi .. dikasih pegang duit 25 perak itu rasanya seneng bener (sun)
    Sekarang si anak kecil dikasih 500 aja protes, 1000 gak cukup …
    Mantap bener inflasi kita, heheee

  38. udah mampir sini saya pagi2..

  39. bagus nih infonya,
    jadi saya bisa latihan dulu menghapal konversi fahrenheit, miles,galon, dll .. sebelum saya nyusul … πŸ™‚ *Amin

  40. “alah bisa karena biasa”
    ada lagi yg perlu diingat Uni, “dimana bumi dipijak di situ langit dijunjung”, ngapalin bentuk koin, konversi bermacam satuan, gw nyerah aja deh ..:)

  41. ntar lama2 juga biasa, dulu aku kalo bayar di kasir pasti pakai uang besar sekarang seringnya mbayar pas seperti totalnya πŸ™‚

  42. Hahaha… aku datang lagi! datang lagi! (heidy)

    Gitu dong, jangan kayak ujian semester.. selese gak selese.. klik “publish”. Hihihi…

    *berlalu*

    • makanya kita diminta buat checking account juga yang dilengkapi dengan debet card.. jadi bisa dipake belanja n ngambil duit πŸ˜‰

  43. pertama datang yg bikin pusing urusan duit yg pake cent. paling kecil 5cent….lama2 sih memang biasa. Setuju uni. Alah bisa karena biasa πŸ˜€

  44. Btw, ini pindahan kemana mbak

  45. jd inget adek sy, wkt mau pindah ke US. bbrp bulan sebelum kepindahan gak brenti2nya dia nonton film hollywood. Katanya sih buat belajar logat org sana. Krn katanya bs bhs inggris aja blm cukup. Alhamdulillah sih stlh katanya stlh pindah ke sana katanya, dia gak begiu ngalamin kesulitan. Malah byk yg nyangka dia udah lama tinggal disana. Dan logat itu kata adek sy rada nolong juga buat ningkatin karir dia. Ya itu td krn byk yg nyangka dia udh lama tinggal di sana.. πŸ™‚

  46. wow keren ya…sampe segitunya rek diorganisir. keren kerenn….

  47. Extended version nya lebih kocak

    aduuch aduuuch
    gak kebayang ngitung2 koinan begitu πŸ™‚

  48. ngomongnya belibet karena dari DM ke MD ya? hmmm… kayak cinta laura ngomongnya nggak mba? (smirk)

  49. ternyata jauh lebih ribet dari sini
    *yang baca lebih bingung saking ribetnya* hi hi hi

  50. ternyata jauh lebih ribet dibandingkan di indonesia
    *yang baca semakin bingung, saking ribetnya* hi hi hi
    .-= Zulhaq´s last blog ..Dapat Warning FB Hingga Facebook di Block =-.

  51. M = Mei, bulan kelahiran saya tuh hehehehehe..

Trackbacks

  1. […] diajarin soal koin2 itu, beberapa waktu yang lalu saya diajarin lagi plesetan ala […]

Speak Your Mind

*