Anakku…

Surat untuk anak ini udah lama pengen ditulis, pernah ngendap di draft. Tapi dicari-cari dah ga nemu. Akhirnya dituliskan lagi dan mungkin udah ga sama dengan versi awalnya. Ditulis sambil nunggu waktu berbuka puasa, padahal memang lagi ga puasa juga 😀

Ga pa pa lah yang penting maksudnya sampai yaa..

Teruntuk Anakku..

Surat ini untukmu, Nak

Ibu tuliskan dengan penuh kerinduan

Entah di mana kau kini berada

Masih di awang-awang mungkin

Atau masih bersemayam di surgakah kau, Nak

Tak inginkah kau bertemu dengan Ayah dan Ibu?

Padahal Ibu sudah membisikkan namamu di setiap doa Ibu, Nak

Supaya kau cepat datang dan bersembunyi di rahim Ibu

Mendengarkan detak jantungmu di perut Ibu

Merasakan tendangan kerasmu di perut Ibu

Melihatmu dari layar USG

Melahirkanmu ke dunia

Setiap bulan di kala bercak darah itu selalu muncul

Setiap itu pula Ibu harus menahan kecewa

Karena itu berarti Ibu harus menunggu satu bulan lagi

Satu bulan lagi menunggu kedatanganmu

Ibu, rindu Nak

Entah kapan Ibu bisa memandang wajahmu

Mendengar suara tawa dan jerit tangismu

Mirip siapa ya dirimu

Tersenyum sendiri membayangkan akan seperti siapa dirimu

Mirip Ayah atau Ibu, Nak?

Pintar dan ganteng seperti Ayah yaa

Atau cantik dan lembut seperti Ibu yaa

Hahaha memang Ibumu sedikit narsis ya Nak 😀

Seperti apapun dirimu, sayang Ibu padamu ga akan berubah, Nak

Cepatlah datang ya Nak

Semua sudah siap menanti kedatanganmu di sini

Salam sayang,

Ibu yang selalu merindukanmu

PS:

Tolong bilang sama Tuhan ya Nak, Ibu begitu merindukanmu dan supaya kau bisa cepat-cepat bertemu dengan Ibu dan Ayah..

====

Ditulis buat ngeramein ultahnya blog Cerita Eka.. Happy birthday ya CE! Keep on blogging! Jangan kayak saya yang pemalas ini 🙂

Pengunjung datang dengan kata kunci:

  • tendangan anakku yang diperut puisi

Comments

  1. Ceritaeka says:

    Ma kasih ucapan selamatnya ya mbak 🙂 hugz!
    TQ udh berpartisipasi di lomba prosa CE, aku catat ya linknya…

    Unidede said : Sukses buat CE ya say! muuah

  2. Ohh.. ternyata buat kompetisi Eka.. tapi semoga benar2 cepat punya timang2an.. saya juga sudah kepengen, tapi Bapaknya belum ada, masih di propose, hehe.. Nice posting Uni.. 🙂

    unidede said : Hahaha semoga Bapaknya cepet ketemu ya 😀

  3. (Maaf) izin mengamankan KETIGAX dulu. Boleh, kan?!
    Wah, lagi ikutan memeriahkan aacranya Mbak Eka, ya?
    Moga cepet dapat momongan juga, selamat hingga melahirkan

    Amiin.. Makasih doanya yaa

  4. Semoga banyak yang doain ya,Un. Semoga Allah meridhoi harapannya uni. Amiiin (sambil agak sesak nih bacanyah)

    Amiin.. mbae.. makasih yaa *hugs*

  5. moga2 doanya segera dikabulkan ya de…. 🙂

  6. kerinduan menjadi seorang ibu….
    kita tunggu surat balasan dari Tuhan yuk… Semoga…
    EM

  7. wah, jadi teringat sewaktu wempi sama urang rumah, nunggu 3 tahun lebih baru dapat anak.
    biaya yang dikeluarkan untuk mencapainya sudah puluhan juta, baik medis maupun alternatif.

    ingat juga kadang-kadang kami berdua suka marah-marah nonton berita di tv, bayi dibuang orang tuanya. diberi sama kami, kami rawat tuh, ngapain dibuang, hee….

    alhamdulillah anak kami sekarang sudah berumur 22hari, saat melahirkan umur kandungan baru 8 bulan tapi sudah kontraksi, kepalanya ke atas, akhirnya dicesar. pas keluar gak nafas en gak nangis hanya ada detak jantung, dimasukin slang mulutnya, dipompa pake oksigen oleh dokter. ditampar-tampar pantatnya. baru kemudian dia nangis. untung di ibunya pasca operasi baik-baik saja…

    sehari semalam bayi pake slang oksigen dan dimasukin inkubator. mo ngazanin ama perawat disuruh nunggu, lamaaaa banget rasanya… karena anak masih lemah dan rentan.

    wah, komen terpanjang wempi nih bisa buat satu postingan blog… haha…

  8. Semoga yang ditunggu akan cepat datang …
    Agar kebahagiaan menjadi lengkap sudah

    salam saya Unidede

  9. Gpp ya sai, bersabar…. Insya Allah segera diberikan sama Yang Di Atas… 🙂

    • Amin3x

      • Teman2 mhn infonya n bantuannya dong….
        Aku sedang mencari alamat rmh/kantor n E mail atau No.yg bs dihubungi Ibu Hj. Tetty Kadi yg anggota DPR ( dulu Ex penyanyi th 60 an)….Tolong infdonya Ya….krn ini untuk semua umat terutama untuk Anak2 Yatim Piatu n Fakir miskin. Ok….pls hlp me…Ok.

        Thank’s n regard.

  10. Hmm …. kerinduan seperti itu dulu juga selalu saya rasakan. Tetapi dengan berlalunya waktu, dengan kesibukan yang selalu menumpuk, dengan berbagai sumber kebahagiaan lain yang berhasil saya temukan dalam hidup, sekarang nggak lagi terpikirkan …
    Semoga penantiannya segera berakhir ya, Uni … 🙂

  11. Halo, salam kenal :). Saya musti agak ngumpet di balik komputer kantor pagi ini karena mendadak mewek baca surat ini. I feel you :).

  12. Susan Lutan says:

    Very touchy De..
    Insya Allah semoga Allah segera menyegerakan kejutan manis buat Ade..
    amiennnn

  13. Dalem banget unii.. dan aku juga sedang mengalami kegundahan seperti yang diceritakan di atas.. hiks hiks..

  14. Uh mengharukan sekali bacanya…aku juga lagi belajar bikin puisi…baru bikin 3, tapi selalu termehek2 setiap kali bikin, padahal tulisannya juga biasa-biasa aja…gimana mbak waktu nulis puisi ini, aku bacanya aja udah pengen nangis darah…hiks…semoga segera dapat momongan bagi para Ibu yang rindu anak hadir di dunia nyata ini.

    Ups…salam kenal ya…silakan blog walking ke rumahku yaa….

  15. makasih bos infonya dan salam sukses

Speak Your Mind

*