Cerita Kuliner di Singapura

Akhir Oktober kemaren, saya dan suami berangkat ke Singapura.. Perjalanan singkat, 2 hari sajo πŸ˜€

Tadinya mau ke Jurong Bird Park, ternyata cuaca Singapura lagi ga bersahabat. Hujan dari pagi dan baru reda jam 12an πŸ˜€

Akhirnya kita memutuskan untuk jalan2 kulineran seputar Orchard sajo.

Yang pertama kita kunjungin adalah : LiXin Teochew Fishball Noodle

Bentuknya seperti mie ayam, trus dilengkapi dengan baso ikan. Ini asli enaaaakkk.. Tapi porsinya kecil. Jadi, klo ke sana pas laper, kayaknya harus pesan 2 mangkok hahaha

Lokasi yg kita kunjungi ada di Ion Mall, Lantai B4 di Food Hall. Mienya bisa milih dan tunjuk aja mau yg mana (ada contoh mienya ditoples2in depan kasir). Jangan lupa bilang tanpa pork yaa (buat yg muslim).

A photo posted by Ade Susanti (@unidede) on

Yang kedua adalah Gastronomia Da Paolo. Asli ngiler kalo liat2 foto2 cakenya Gastronomia yg beredar di Instagram πŸ˜€

Jadinya pas ada kesempatan ke Singapura, langsung masuk list yg harus dikunjungi. Lokasinya ada di Mall Paragon di Basement. Oiya karena udah kenyang, belinya emang buat dibawa pulang. Best Sellernya adalah Tiramisu. Jadi saya beli Tiramisu dan White Chocolate Yoghurt Crumble. Nutella Cakenya juga sepertinya endeess πŸ˜€

Ada 2 ukuran. Yg kecil dalam kemasan bunder, yang besar dalam kemasan berbentuk kotak. Saya sarankan untuk membeli yg besar, daripada menyesal kemudian hahahaha

 

A photo posted by Ade Susanti (@unidede) on

Yang terakhir adalah Jumbo Seafood. Lokasinya di Clarke Quay. Antriannya alhamdulillah selalu rame πŸ˜€ Jadi, saya saranin biar ga nunggu lama, reservasi dulu di sini. Dateng tepat waktu sesuai reservasi dan tunjukkan email konfirmasinya yaa

Di sini ga sempet foto2, karena udah keburu laper dan tangannya kotor πŸ˜€

Rekomendasi : Chilli Crab dan jangan lupa pesen roti mantou nya yaa.. Makan roti dicelupin ke kuah chillinya.. haduuh nulis ini aja saya sampe ngencessss..

 

Female Daily Network Blogger Workshop

Hihihi ini postingan telat banget yaa.. Acaranya 8 Oktober. Persis sebulan yg lalu (tutup muka). Efek menunda2 yg parah banget πŸ˜€

Awalnya liat di Instagram Female Daily pengumumannya, pengen ikutan karena ada workshop fotografi sama fotografer kondang, Michael Cools. Liat2 jadwal eh ternyata bisa, jadilah saya daftar buat ikutan πŸ™‚

Banyak banget blogger kondang yang sharing di acara ini, Diana Rikasari, Elle Yamada Suhay Halim, Jovi Adhiguna, Cheryl Raissa, Harumi Sudrajat, Cindy Karmoko, Astrid Satwika dan Rahne Putri. Agak2 star struck liat Astrid Satwika, ya ampuun cantik banget yaa… Sampe minder mau minta foto bareng hihihi

Benang merah yang bisa diambil dari semua sharing pembicaranya adalah:

  1. Find your passion

Temukan passion kamu mau ngeblog tentang apa. Karena passion ini yg bikin kita ga berenti dan enjoy menjalani prosesnya. Terharu denger Suhay keluar dari kantor buat seriusin vlognya dan sempet ngerasain ga punya uang.. hiks

2. Start NOW

Mulai sekarang, jangan nunggu2 lagi. Jangan nunggu sampe punya laptop misalnya. Atau bikin video, nunggu sampe punya kamera yg canggih. Gunakan apa yang kita punya sekarang secara optimal!

3. Be Consistent

Nah ini nih problem sayah.. Hihihi.. Konsisten buat selalu bikin postingan. Ga harus setiap hari tapi punya jadwal mingguan misalnya. Ini juga supaya pembaca setia atau followers kita untuk tetep selalu dateng2 dan baca. Klo ga update2, bisa2 lupa dan kabur deh πŸ™

4. Be yourself

Jadilah diri sendiri. Dalam menulis, dalam bikin foto, bikin video. Yakin dan pede aja. Itu adalah nilai jual kita lo sebenernya πŸ™‚

Foto diambil dari Instagram @michaelcools

Can you spot me? πŸ˜€

female-daily-network-blogger-workshop

Pengunjung datang dengan kata kunci:

  • suhay halim
  • kantor michael cools

Resep Tekwan Sederhana

Sejak pak suami harus dikontrol makanannya karena penyakit diabetes, jadinya sekarang saya masak (lagi) setiap hari.. Hihihi.. Sebuah prestasi banget yaa.. Selalu nyontek ke buku resep atau nyari2 online di google sih.. Ga bisa yg ngarang aja gitu masaknya πŸ˜€

Nah, makanannya yg boleh dimakan berupa ikan, buah dan sayur. Daging dan ayam hanya boleh 2 minggu sekali.

Dan pas lagi ke Gramedia nemu buku “Menu 30 hari & Resep untuk Diabetisi” ini. Daann ada resep tekwan loo.. Ternyata setelah dibaca, ga terlalu susah (kayaknya :D).

Resepnya saya tulisin di sini yaa.. Ada beberapa modifikasi, sesuai ketersediaan bahan yg ada di rumah

Menu 30 hari dan Resep Untuk Diabetisi

Resep Tekwan SederhanaΒ 

Resep Asli dari bukuΒ “Menu 30 hari & Resep untuk Diabetisi”

Bahan :

Bahan bakso ikan – aduk rata

200 gr daging ikan tenggiri/gabus, cincang halus (saya pakai tenggiri)

2 btr putih telur

1 sdt bawang putih cincang, haluskan

1/2 sdt merica

1/2 sdt garam

1/2 sdr gula pasir (saya ga pake)

Kuah:

250 gr udang, kupas, cincang kasar, sisihkan kepala dan kulitnya (cuci bersih)

500 ml kaldu dari 4 buah cakar ayam (saya ga pake)

150 gr bengkuang, potong bentuk korek api (saya ga pake, ganti sama ayur caisim)

3 buah bawang merah, iris tipis

4 siung bawang putih, iris tipis

1 sdm kecap asin (saya pake kecap ikan)

1/2 sdt garam

1/2 sdt gula pasir (saya ga pake)

1/2 sdt merica bubuk

1 sdm minyak goreng

(saya tambahin daun jeruk, daun salam dan jahe yg ditumis bareng bawang merah dan bawang putih)

Cara Membuat:

Sangrai kepala dan kulit udang sampai kering, tuangi 750 ml air, didihkan, Kecilkan api, biarkan menyusut hingga 500 ml, saring dengan bahan kain. Dengan 1 sdm minyak tumis bawang merah dan putih, masukkan udang, tuangi kaldu udang dan kaldu ayam, didihkan, kecilkan api.

Dengan 2 sendok teh, buat bakso-bakso dari adonan ikan, dorong ke panci berisi air mendidih. Angkat bakso, masukkan semua sisa bahan ke kaldu, masak sampai matang. Taburkan daun bawang, lengkapi dengan sambal rawit dan jeruk nipis (saya ga pake :D)

====

Alhamdulillah, jadi juga tekwan pertama sayah hihihi.. Dan ini adalah penampakannya.

 

Resep Tekwan Sederhana

Penampilan Baru

Udah beberapa tahun belakang ini, model rambut saya bob nungging gitu πŸ˜€ Potongnya juga sama orang yang sama. Saya merasa cocok dengan model ini dan gampang banget klo mau nyatoknya supaya rapiΒ πŸ˜€

Tapii, beberapa hari yg lalu saat saya dateng mau potong rambut dan minta model yg sama, sang stylist tiba2 nanyain, sependek apa rambut yg saya punya dan nanya mau ga dipotong pendek trus kasih poni yang tanpa belahan. Hihihi sejujurnya saya sudah nyaman dengan model rambut yg biasa, tapi the way he told me how my hairs gonna look like, saya jadi tergoda πŸ˜€

Dan klopun nanti saya ga suka, toh rambut ini akan tumbuh lagi dan dalam 3 bulan ke depan, i can back to my usual style πŸ˜€

Then i said YES.. hihihi

Turns out that i don’t like it, but i LOVE it.. Tapi setiap ngaca, masih suka kaget liat bayangan diri sendiri karena belum biasa aja kali yaa

Oiya, saya potong rambut sama Boon di One Piece Hair Studio. Saya suka di sana karena ramah dan ga beda2in customer based on their appearance (hihihi berdasarkan pengalaman buruk di salon lain) trusΒ biaya potong rambut dah include semua, ga ada biaya cuci dan tambahan biaya lainnya. Dan klo mau ngasih tips, disediain box tips di deket meja kasir, jadi tinggal masukin situ aja uang tipsnya. Soalnya suka bingung soalnya klo soal tips, trus berasa agak awkward gitu klo ngasih tips langsung ke orangnya. Plus klo yang handle banyakan, harus siapin tips ke tiap yg handle juga kan yaa.. Makanya suka banget sama One Piece <3

Posting lagi

Entah udah berapa kali ini bikin postingan dengan judul posting lagi πŸ˜€

Duluu banget, saya rutin menulis di blog ini. Sampai satu ketika, pembaca semakin banyak dan saya terkena sindrom takut klo tulisan saya ga cukup bagus buat dibaca. Dan itu bikin aktivitas menulis, tak lagi menyenangkan dan cenderung bikin stres.. Hahahaha.. yes i’m that shallow πŸ˜€

Ketakutan untuk dihakimi itu sebenernya yang terjadi dan terjadi juga akhirnya di Facebook saya beberapa bulan belakang ini, seiring dengan makin banyaknya pertemanan.

Guru saya, pak Gede Prama pernah bilang klo kita ga pernah bermasalah dengan yang di luar. Yang bikin masalah itu adalah dalam diri sendiri. Yups. It’s me who creates that perspective. Karena saya sadari, saya adalah orang yang sangat judgemental hihihi.. Terlalu menghakimi apa yang terjadi dan siapa yang melakukan. Sehingga pada saat saya melakukan sesuatu, saya merasa orang juga akan menghakimi saya.

Sekarang sudah mulai berkurang, setiap orang punya masalah yg berbeda, kurangi menghakimi dan melihat semua orang dengan mata tanpa penghakiman.

Jadii, dengan postingan ini, saya akan belajar untuk kembali menulis tanpa takut dihakimi πŸ˜€

Wish me luck