Dia Udah Makin Besar

Belum sempet ditengokin, si kecil ini udah makin besar ajah.. Miss you, Julie!!

Julie

Happy Birthday, Honey!

Today is my hubby’s birthday and launching of his blog!

Here he will share his passion for airplane thingy and photography.

He used to write it in the forum, so i thought Β it would be nice if it’s documented well in his own blog.

Pls come and feel free to leave a comment! πŸ˜‰

Happy birhtday, honey!

Age isn’t a matter unless you’re a cheese or wine πŸ˜‰

Mudik 2009

Ya ampuuun.. Udah sebulan lebih ternyata blognya ga diupdate hiks.. Mau minta maaf, mumpung masih dalam bulan Syawal juga yaa..

Makasih juga udah yang berkunjung dan ngasih semangat di postingan sebelumnya :flower:

Mohon Maaf jika selama ngeblog, ada komentar atau tulisan saya yang menyinggung perasaan teman2 semua.. Maafin yaa *salaman*

Banyak yang mau diceritain, sampe bingung mau yang mana dulu yaa hehehe.. Cerita soal mudik kemaren aja kli yaa..

Waktu mau nulis cerita soal mudik, baru nyadar klo ga banyak foto2 yang saya ambil. Nyesel banget.. Mungkin karena saking senengnya ketemu ama sodara2 n temen2 sampe lupa mengabadikan moment2 tsb. Jadi, beberapa cuman berupa cerita aja, tanpa foto2.. Maaf (lagi) yaa πŸ™

Hari pertama dan kedua

Pesawat yang akan membawa kita pulang tanah air dijadwalkan berangkat jam 10.10 pagi dari JFK Airport. Jarak rumah dan airport itu sekitar 2 jam perjalanan. Jadi, klo diitung mundur, paling telat kita berangkat dari rumah adalah jam 6 pagi. Karena udah ga sabar, takut telat, takut macet dan segala rupa, jadinya kita berangkat dari rumah jam 4 pagi. Asli ga tidur deh malem itu hehehe.. πŸ˜€

Nyampe bandara, langsung check in dan nunggu di lounge sambil internetan gratis πŸ˜‰ Pesawatnya ontime, ga delay. Masuk pesawat, siap2 buat perjalanan panjang menuju Hong Kong. 15 jam boo.. Lumayan bisa tidur, trus nonton 2 film (The Proposal dan Ghost of Girlfriend’s past). Nyampe Hongkong, transit 2 jam, nyari internet gratis lagi hihihihi..

Perjalanan Hongkong Jakarta, butuh waktu sekitar 4 jam. Saya sengaja ga makan nih selama di pesawat. Udah nyiapin perut buat ntar di Jakarta πŸ˜€

Nyampe Jakarta jam 19.40 malem. Dijemput ama Trixie’s family excl Kresna. Akhirnya setelah 1 tahun berpisah, alhamdulillah bisa ketemu lagi. Diva udah tinggi banget perasaan, cuman kok jadi kurus ya Div. Dari bandara, trus kita menuju wiskul pertama yaitu Martabak Kubang yang di Margonda. Udah ngebayangin makan soto Padang or Sate Padangnya. Sayangnya Sate Padang udah habis, jadi cuman ada Soto plus Martabak aja. Dan, ga ketinggalan minumnya teh Botol So**o (hihihi ga maksud ngiklan)

Malam itu kita nginep di Depok di rumahnya Trixie. Nyampe rumah, kita ngebangunin Kresna, yang waktu kita tinggal masih berumur 1 tahun. Pertama2 sih Kresna masih malu2 dan ga inget juga kali ya ma kita. Soalnya dulu masih imut banget. Tapi, trus malah ngajak maen, sampe kita teler eh dianya masih on aja πŸ˜€

Hari ketiga

Agenda hari ini adalah, ngurus perpanjangan visa ke kedutaan Amerika dan ngurus perpanjangan kartu ATM Bank Lippo ups sekarang dah ganti CIMB Niaga deng.

Berdasasarkan pengalaman tahun kemaren, jadinya kita udah ga deg2an lagi. Tapi, ternyata foto saya dan suami ga memenuhi syarat juga hehehehe.. Modal motret dan ngeprint sendiri, akhirnya ga kepake juga. Jadinya, kita ke jl Sabang buat potret ulang. Jadi inget pengalaman tahun kemaren πŸ™‚

Selesai foto dan balik lagi ke kedutaan trus seperti biasa antri dan menunggu. Lumayan lama juga, mana gi puasa hiks. Nyampe giliran kita diwawancara, ternyata ga semudah yang dibayangin. Kita ditanya bawa surat nikah ga. Hiks bener2 ga nyangka. Kirain klo perpanjangan, bakalan ga lebih ribet dari awal. Ternyata oo.. ternyata.. Kesimpulannya, proses wawancara itu tergantung sama moodnya yang wawancara deh kayaknya hiks. Tapi, akhirnya disetujui juga. Abis dari sana, kita ke bank. Setelah semua urusan selesai, perjalanan dilanjutkan ke Cikarang buat ketemu n jemput Mba Ima n family. Sepanjang jalan, saya ga bisa nahan mata buat terpejam. Maaf ya Mas, ga nemenin nyetir.

Sampe Cikarang, ketemu Mba Ima dan kedua anaknya Nurul n Arief dan langsung diangkut ke Sentul hehehe.. Suaminya ntar nyusul abis pulang kantor. Mba Ima bawa batagor bandung dan pempek palembang.. Yay, jadi ga sabar nunggu waktu buka πŸ˜€

Buka bersama di Sentul dengan formasi lengkap. Dari keluarga inti suami dan keluarga inti saya yang ada di Jakarta.

Dan, sampe sini bener2 ga ada foto sama sekali πŸ™

bersambung dulu yaa.. takut kepanjangan biar ga bosen bacanya hehehe..

Mengenang Papa

Tahun ini genap 10 tahun Papa berpulang. Masih inget banget, malem sebelumnya saya nelpon Papa untuk ngucapin selamat ulang tahun dan masih becanda2. Saya dan keluarga dah jauhan sejak saya hijrah ke bandung untuk kuliah dan kemudian setelah lulus kuliah hijrah lagi ke Jakarta untuk mencari segenggam berlian sesuap nasi.

Papa seorang yang ramah, senang becanda dan tegas banget, klo iya ya iya, klo ga ya ga.. Jadinya ada rasa nyaman dan juga rasa takut klo dah bikin kesalahan.

Papa jago Matematika, jadi saya selalu bertanya ma beliau klo gi ada masalah di sekolah atau ga bisa ngerjain Pe-eR. Papa selalu bilang, jangan ngapalin rumus tapi mengertilah cara gimana suatu rumus itu ditemukan. Cara ini melekat banget di pikiran saya..

Tapi, Pa, klo di UMPTN kan harus cepet2 karena dibatasin waktu klo ga apal gimana bisa cepet jawab soal, itulah kilah saya yang keras kepala dulu waktu Papa ngasih tau. Tapi tetep aja sih, Papa keukeuh klo dah tau cara nurunin rumus pasti deh bisa apal tuh rumus otomatis hehehehe.. jadi tau kan keras kepala saya diturunkan dari siapa πŸ˜€

Papa lah yang membuat saya seneng dengan Matematika, karena cara beliau mengajarkannya pada saya dan menunjukkan pada saya bahwa matematika itu ga susah kok.

Papa adalah seorang dokter umum yang membuka praktek juga di rumah. Ada jam prakteknya sih, tapi karena di rumah jadi pasien datengnya ga tentu. Tengah malem kita dah biasa terbangun dengan gedoran di pintu. Kamar Papa di atas, kamar anak2 di bawah, jadi klo ada pasien tengah malem pasti anak2 yang bangun duluan buat bukain pintu. Kadang nih, suka pura2 ga denger, biar kakak or adik saya aja yang bangun buat bukain pintu.. ups :-XΒ Ga pernah denger Papa komplain soal kedatangan pasien ini, mosok kita yang bukain pintu aja, yang komplain. Sayangnya ga ada anaknya yang ngikutin jejak Papa untuk menjadi seorang dokter.

Papa yang suka belanja buah2an klo pulang kantor. Sampai punya langganan sendiri tempat biasa beliau beli2 buah2an di pasar. Jadi klo beli ga pernah nawar lagi dan selalu diberi buah2an yang bagus dan dah mateng. Mungkin itu sebabnya saya doyan banget sama yang namanya buah yaa..

Papa yang suka baca tafsir sambil duduk diam di kursi kesayangannya. Saking seringnya dibaca, sampai buku tafsir dah robek2 dan penuh dengan coretan tangan Papa.

Papa yang tertawa melihat kerutan yang muncul di bawah dagunya yang mengingatkannya dulu pernah godain Bapaknya dengan keriputnya.

Papa yang over protective ma anak2 ceweknya. Inget banget dulu, suka ada temen2 cowok yang nelpon ke rumah. Klo Papa yang ngangkat, selalu dibilang ga ada. Jadinya suka rebutan klo ngangkat telpon πŸ˜€ Hal ini juga bikin temen2 cowok saya takut sama Papa loo..

Papa yang ngijinin saya buat minjem mobil pada saat saya berumur 17 tahun dan bilang klo saya dah 17 tahun dan dah dewasa dan harus bisa bertanggung jawab untuk semua pilihan yang saya buat. Padahal saat itu saya belum bisa nyetir sama sekali, jadinya mobilnya disopirin temen saya deh πŸ™‚

Papa yang suka nelpon saya waktu saya dah di Bandung cuman mau ngasih tau klo Papa taragak *means : kangen*

Love you, Papa

Miss you, Papa

Semoga Papa tenang di sana yaa..

Ya Allah,

terimalah Papa di sisi-Mu

terimalah semua amal baik Papa

ampuni semua dosa dan kekhilafan Papa

lapangkanlah tempat Papa di alam kuburnya

jauhkan Papa dari siksa kubur

jauhkan Papa dari siksa api neraka

masukkan Papa dalam surga-Mu

Amiin..

Ternyata fanz itu..

Hehehe.. keduluan nih.. Fanz dah duluan posting di blognya..

Berawal dari sebuah komentar di postingan ini, seperti biasa saya melakukan kunjungan balasan pada si pemberi komentar. Waktu itu, di blognya Fanz lagi cerita tentang paket dari Belanda.. Yang menarik perhatian saya adalah foto yang dipajang di situ. Foto itu adalah foto paketnya, dan terlihat di situ alamatnya adalah di Bukittinggi. Yay, nemu orang Bukittinggi nih di blogosphere.. Senengnyaa.. Karena Ibu dan Bapak (alm)Β  saya adalah asli orang Bukittinggi cuman mereka bekerja dan menetap di Padang.

Naa.. dari komentar di masing2 blog kemudian berlanjut dengan menambahkan teman di Facebook..

Peristiwa lucu mulai terjadi.. Karena Fanz bisa liat koleksi foto2 saya dan saya pun bisa liat koleksi foto2nya..

Ternyata oo.. ternyata.. kita berdua itu sodaraan loo.. hehehehe.. kemana aja neng..

Ternyata ni, Fanz itu adalah anaknya Om saya di Bukittinggi.. Duh.. maaf ya fanz.. ga ngenalin.. secara Fanz itu klo di rumah dipanggilnya Iin dan saya ga tau klo nama lengkapnya Muhammad Irfan.. Dan terakhir kali ketemu, dah lama banget.. yang saya inget Iin masih pake seragam SD

Maklum, saya hijrah dari Padang ketika lulus SMA dan melanjutkan kuliah di Bandung. Otomatis waktu pertemuan dengan keluarga di Bukittinggi jadi makin jarang..Β  wong ketemu keluarga Padang aja paling banter setahun sekali pas lebaran atau 2 tahun sekali aja.

Moral of the story, copas dari blognya Fanz, hehehehe gpp ya Fanz (wink)

Makanya kalo punya sodara tuh musti tau nama panjangnya jangan Cuma tau nama panggilan nya doank