Blog yang terlupakan

Oalah entah sudah berapa bulan blog ini terbengkalai. Ga ditengokin sama yang punya. Duh maaf yaa..

Kopdar blogger Senin kemaren membuat saya untuk kembali menengok blog ini dan meng-updatenya. Susah banget ternyata untuk mulai menulis lagi 😀

Okeh baiklah saya akan berjanji untuk update rutin blog ini lagi *janji pramuka*

Semoga saya bisa menepati janji tsb yaa..

Ini foto kopdar kemaren itu, ceritanya seru banget.

Ada Mba Em yang dateng jauh2 dari Jepang sana, bersama Kai yang lucu n pipi merahnya yang ngegemesin itu

Ada Puak yang lagi kesengsem sama bang Edward Cullen. Sampe namanya udah berubah jadi Puak Cullen. #Uhuk

Ada Reti si bumil yang mungil.

Ada Yessy yang cantik dengan rambut megalomannya hehehe 😀 Piss Yes

Ada Bunda Tuti yang dateng jauh2 dari Jogja

Ada Eka Situmorang si empunya ceritaeka, Eka Sudjono yang juga lagi sekolah di Jepang dan ada satu Eka lagi hihihi Klo ada satu lagi bisa dapet payung tuh 😀

Ada Ria dari Duri yang selama acara sibuk jadi fotografer. Makasih ya Ri foto2nya.. muuuah

Ada blogger baru yang baru saya kenal karena belum pernah mampir di blognya : Mba Krismariana, Reva, Clara, Mas Daniel Mahendra.

Senangnya bisa ketemu temen2 di dunia maya di dunia nyata.. Yang biasanya cuman baca tulisannya dan liat fotonya, sekarang bisa denger langsung suaranya.. 😀

That’s the beauty of blogging *nyontek taglinenya on trainer nih*

Formasi lengkap

Cake coklat dari Eka Sudjono. Yum!

Yang udah ga sabar nungguin cakenya dipotong 🙂

Yessy - Mba Em - Kai (akhirnya bisa nyubitin dan nyium pipi merahnya hehehe)

Liburan kemaren

Perjalanan ke Toronto ini berawal dari ajakan temen yang mau menghadiri nikahan sodara sepupunya di sana. Dan dengan semangat 45 kita pun menerima ajakan tsb. Persiapan awal adalah apply visa! Survey via webnya kedutaan canada di us, akhirnya kita memutuskan untuk apply visa melalui mail. Semua persyaratan sudah dilengkapi, permohonanpun dikirim. Berharap ga ada interview, jadi kita ga usah dateng ke kedutaan canada di washington dc. Prosesnya lumayan lama juga, sebulanan lebih. Sempet deg2an sebenernya diproses ga sih :giggle: secara ini pengalaman pertama mengajukan permohonan visa melalui surat menyurat 😀

Alhamdulillah akhirnya visa diapproved tanpa wawancara.. Yiippiee.. Siap liburan 😀

Berangkat hari Kamis sore, setelah suami pulang dari kantor. Langsung berangkat, berbekal peta Pennsylvania, New York, Ontario dan GPS hehehehe komplit deh pokoknya.

Perjalanannya juga menyenangkan, pemandangannya bagus, trus karena yang nyetir juga gantian jadinya ga terlalu capek. Nyampe di Niagara jam 12.30 malem! Lokasi Niagara ini terbagi di 2 negara, US dan Canada. Dan menurut teman kita itu, Canada punya view yang lebih bagus. Jadinya kita langsung ke perbatasan, siapkan passpor dan melintasi perbatasan antar 2 negara itu. Nyampelah di sisi canada, sayangnya karena udah lewat jam 12 malem jadi lampu2 sorot udah dimatiin. Pemandangannya jadi ga begitu jelas. So, kita putuskan untuk cari hotel deket situ dan besok kembali lagi buat menikmati pemandangan Niagara di pagi hari.

Jumat pagi, abis sarapan langsung menuju Niagara lagi. Duuh.. speechless banget deh liat pemandangannya. Subhanallah! Ampe merinding..

hubbi in front of Niagaras fall

hubby in front of Niagara's fall

Alexandre n Maxime

Alexandre n Maxime

Setelah puas menikmati pemandangan Niagara, kami melanjutkan perjalanan ke Toronto. Butuh lebih kurang 1 jam lagi buat nyampe Toronto dari Niagara. Nyampe Toronto, wisata kulinerpun dimulai 😀

Makan siang di sebuah resto vietnam, duh liat menunya pengen mesen semua :giggle: Saya pesen shrimp noodle soup sementara hubby pesen beef noodle soup. Ketauan kan bedanya yang satu seafood mania yang satu daging mania :ngakak:

Abis makan trus ke apartemen yang kita sewa untuk 4 hari ke depan. Enak banget lokasinya tengah kota. Bisa jalan kaki ke arah mall dan bisa jalan kaki ke arah china town. Suasananya mirip2 Manhattan, tapi ga terlalu rame dan sesibuk itu sih. Dan penduduknyapun lebih beragam. China town Toronto adalah ketiga terbesar di North Amerika setelah New York dan San Fransisco.

Makan malem udah disiapkan oleh keluarga pengantin di sebuah chinese resto. Kita tinggal dateng dan makan hehehe.. Bener2 wisata kuliner, perasaan masih kenyang udah harus makan lagi. Makannya khas restoran china gitu, kita tinggal duduk trus menunya dateng satu2. Ada 9 hidangan kalo ga salah. Menunya beragam dari udang, lobster, ayam, mie dan nasi juga ada. Siapin perut kosong aja hihihi.. Puas deh makan sea food.. hhmm yummy! Pulang ke apartment, anak2 masih semangat berenang, sementara kita berdua langsung tewas dan tidur dengan nyenyak.

Sabtu pagi ga ada acara jadi kita nyempeti buat keliling2 Toronto. Sarapan paginya dimsum di china town.. Nemu cakue yang dibikin fresh from the oven.. Yay!! Abis itu mampir di CN Tower. CN Tower ini mirip2 KL Tower di Kuala Lumpur. CN Tower ini adalah landmarknya Toronto.

hasil jepretan Maxime nih

Ngambil di facebook Suzanne nih hihihi

Abis itu balik ke apartment buat siap2 buat ke wedding party. Penasaran juga, soalnya saya belum pernah dateng ke pesta nikahan dengan tradisi china. Nyampe tempat acaranya, di depan pintu masuk ngisi buku tamu, masukin angpau trus kita diminta tanda tangan di sebuah kain merah yang udah berisi tanda tangan dari tamu2 lain yang udah pada dateng. Trus dikasih tau lokasi meja kita. Duduk manis sambil nunggu acara dimulai. Eh, acaranya ngaret (ternyata ga di Indonesia aja yaa..) sementara perut sudah mulai protes minta diisi :giggle:

Acara akhirnya dimulai. Keluarga pengantin pria dan wanita masuk ruangan sambil dikenalkan oleh pembawa acara. Trus terakhir pengantinnya. Mereka semua duduk di meja makan di panggung. Acara dilanjutkan dengan mengenalkan semua keluarga yang datang. Seru juga hehehe.. Akhirnya setelah semua dikenalin, lampu diredupin trus hidangan keluar dibawa oleh mba2 dan mas2 yang tangan kanannya megangin kembang api diiringi lagu yang menghentak riang gembira. Para tamu langsung bertepuk tangan meriah, ga tau karena laper dan seneng makanannya akhirnya dateng juga, apa ngasih applause sama mba2 n mas2 yang bawain makanan :ngakak:

Cara menghidanginnya juga sama kayak makan malam kemaren. Makanannya keluar satu macem trus klo udah abis baru menu berikutnya dihidangin lagi. Dan untuk pertama kalinya saya ngerasain sup ikan hiu (shark fin soup) dan ngerasain yang namanya ikan Abalone!

Ups.. Maxime ke mana yaa :-)

Ups.. Maxime ke mana yaa 🙂

Minggu acara bebas. Hubby memuaskan hobinya memotret di airport, saya dan Suzanne shopping dooong wkwkwkwk, sementara anak2 maen sama sepupunya di rumah sodaranya Steve.

Senin pagi siap2 buat balik, check out dan abis itu nyempatin sarapan di china town. Menunya? Bubur Ayam dan cakue!! :y: Buat makan siang nanti di jalan, kita beli roti khas vietnam yang diisi dengan tahu yang udah dibumbui dan daging ayam.. Rasanya? Yummy!! hihihi :giggle:

Bener2 wisata kuliner deh!

PS : semua foto2 diambil dari Facebooknya Suzanne. Foto2 dari kamera kita belum dipindahin gara2 penyakit M hehehehe :giggle:

PS (lagi) : mampir ke blognya kang herman yudiono ya, ada reviewnya blog unidede dot com loo (hihihi promosi nih ceritanya)

Indahnya persahabatan

Buku yang saya tamatkan selama nungguin parade, dan film yang saya tonton di hari Minggu sesudahnya, sama2 bertemakan persahabatan yang kemudian diuji dengan sebuah ujian persahabatan. Ga tau bisa pas gitu yaa 😀

Buku yang berjudul ‘Firefly Lane’ itu bercerita tentang persahabatan antara Tully and Kate yang sama2 tinggal di jalan ‘Firefly Lane’. Ceritanya dimulai pada tahun 70an saat mereka berdua masih sekolah. Diceritakan bagaimana persahabatan itu berawal. Tully dan Kate adalah 2 orang pribadi yang amat sangat bertolak belakang. Tully dibesarkan oleh neneknya karena ibunya adalah seorang drug addict. Tully kecil selalu mengharapkan ibunya datang dan menjemputnya. Ibunya kemudian datang dan mengambil Tully dari neneknya dan kemudian pindah ke Firefly Lane. Hidupnya tidak pernah normal, karena Tully harus selalu mengingatkan ibunya yang sakau tiap hari. Sementara Kate tumbuh dalam lingkungan keluarga yang penuh cinta kasih. Mungkin, hal ini yang kemudian membuat mereka jadi amat sangat dekat karena bisa saling melengkapi. Mereka juga punya cita2 yang sama ingin menjadi reporter wanita yang sukses. Karena jaman itu, reporter wanita masih amat sangat jarang.

Setelah neneknya meninggal dan ibunya yang drug addict kembali pergi meninggalkannya seorang diri, Tully akhirnya diambil dan dibesarkan oleh keluarga Kate. Ini membuat persahabatan mereka semakin erat.

Tully akhirnya berhasil mewujudkan keinginannya untuk menjadi seorang reporter dan punya sebuah acara talk show sendiri. Sementara, Kate berputar haluan menjadi seorang ibu rumah tangga dari 3 orang anak yang lucu2.

Akankan persahabatan mereka tak tergoyahkan, setelah pengkhianatan Tully terhadap sahabatnya Kate? baca sendiri yaa.. hehehe ntar ga seru lagi klo dah dikasih tau :giggle:

klo Bride wars ga usah diceritain kli yaa.. secara pasti dah banyak nonton dan udah duluan tau endingnya daripada saya hihihi..

Karena temanya tentang persahabatan, saya mau majang award dari sahabat2 blogger (nyicil utang nih ceritanya).

Pertama, friendship blogger award dari Orbgoblog dan Gie

Kedua, the best follower award dari Gie (lagi) dan Uke (lagi)

Aturannya adalah sbb :

1. Put this logo in your blog posting or
2. Invite 10 people to take this award
3. Do not forget to link back the web blog owned
4. Let them know that they have received this award by commenting on their blog
5. Share the love to those who get this award.

Dan award ini dipersembahkan untuk 10 orang top komentator bulan ini :

  1. Zulhaq – top komentator dimana2 nih kayaknya 😀
  2. Om Warm
  3. deeedeee
  4. Dinda Watson
  5. Eka Situmorang Sir
  6. Hariez
  7. Mas Stein
  8. Adipati kademangan (semoga dengan award ini, adipati bisa tergerak hatinya untk segera membuat blog 😀 )
  9. Arman
  10. Om Trainer

Do it my way

Dalam rangka ulang tahun saya hari Minggu tgl 24 Mei kemaren, saya dan hubby mengundang teman kantornya yang dah lumayan deket buat makan malam bersama. Teman kantornya ini adalah orang Amerika keturunan Vietnam dan istrinya sama2 keturunan Vietnam yang besar dan dilahirkan di Perancis. Mungkin karena faktor inilah yang membuat kita bisa dekat ya. Karena sama2 pernah merasakan gimana rasanya jadi orang asing di negeri orang. Mereka punya 2 anak laki2 yang lucu2.

Atas usulan mereka, kita makan malam di daerah inner harbor, Baltimore. Biar bisa sekalian jalan2 setelah makan, menurunkan makanan biar ga terserap semua dan diubah jadi lemak 😀

Restoran yang kita kunjungi adalah restoran Fogo de chao yang menghidangkan makanan khas Brazil, yang sistemnya ‘all you can eat’ gitu. Uniknya, ada kru restoran yang berkeliling menawarkan makanan berupa bermacam2 daging bakar (bentuknya kayak daging kebab). Satu orang kru, membawa 1 jenis daging bakar. Dari ayam, kambing, sapi dan babi :-X . Setiap orang dilengkapi dengan sebuah kertas yang bentuknya seperti tatakan gelas. Satu sisinya berwarna merah dan sisi lainnya berwarna hijau. Jadi, klo kita dah siap mau makan, kertasnya dibalik ke warna hijau. Nanti kru restorang akan datang menghampiri dan bertanya apakah kita mau daging bakar yang dibawanya. Klo kita mau, kru tsb akan mengiris daging tsb untuk kita. Yang paling menikmati, tentu saja sang hubby yang hobi banget makan daging 😀

Setelah makan selesai, dan bersiap untuk bayar ‘bill’ mulailah terjadi insiden rebutan buat bayar hehehehe.. Waitress restorannya mpe bingung.. mau dikasihin sama siapa. Sambil menyimpan ‘bill’ di balik punggungnya, dia nanya dalam rangka apa nih makan2nya, ada yang ulang tahun ga? Hubby otomatis jawab, istri saya ulang tahun. Dan si waitress bilang klo gitu, yang bayarin temennya dong sambil ngasih billnya sama temennya hubby.

Heh? lucu juga yaa.. ternyata klo di sini, yang ulang tahun yang dibayarin. Bukan yang bayarin, enak juga yak.. hehehe.. Lain kli, klo ulang tahun ngajakin makan lagi ah (party)

Sayangnnya ga ada foto2 pas di resto, saking sibuk makan dan takjub liat para kru yang lalu lalang 😀

Mengapa

Memang pernah ada rasa marah

Memang pernah ada rasa dendam

Tapi saya mencoba sekuat tenaga untuk memaafkan

Untuk melupakan dan mengubur dalam-dalam

Untuk melangkah maju dan bukan menoleh ke belakang

Tetapi mengapa ketika seseorang membuka luka lama itu

Mengapa cerita saya masih ada emosi di situ

Mengapa masih ada subjektifitas di situ

Mengapa marah itu masih ada

Mengapa dendam itu masih ada

*postingan melow ga jelas, mari salahkan PMS..*