Nasib sang kalkun

Setelah lebih dari 2 minggu si kalkun nginep di freezer, akhirnya saya dengan berat hati memutuskan untuk memindahkan ke kulkas bawah untuk dicairkan. Takut juga kelamaan, nti busuk lagi sigh, padahal kepercayaan diri untuk memasak kalkun belumlah muncul.

Udah nemu sih resep kalkunnya, tapi tau sendiri penyakit suka menunda pekerjaan yang kurang menyenangkan karena ga pede, takut ga jadi, karena seumur2 manggang ayam aja blum pernah, lha ini disuruh manggang kalkun.. berat boo urusannya 😀

Setelah mencair dan siap untuk diolah, akhirnya hari minggu kemaren si kalkun dengan pasrah dibumbui dan dimasukkan dalam oven.. Hhmmm akhirnya jadi juga tuh kalkun.. Rasa? Lumayan lah.. tapi ga tau juga emang rasanya gini atau harusnya ga kayak gini hihihi maklum yang masak belum pernah makan kalkun panggang..

Kebayang ga sih kalkun segitu gede tapi yang makan cuman bedua.. mabok dah.. bakalan jadi menu seminggu tuh
Senin disemur setelah disuwir2 dulu bisa buat 2 hari
Rabu direndang setelah disuwir2 lagi bisa buat 3 hari kayaknya hihihi

Secara umum *hayah* rasanya sih kayak daging ayam.. tapi jangan percaya ma lidah saya.. karena saya ga seperti Om Bondan Winarno yang bisa mengidentifikasi bumbu yang dipake dari menyicipi satu sendok masakan saja 😀

Moral of the story : There’s always a first time for everything dan jangan takut untuk memulai sesuatu yang baru.. jangan biarkan ketakutanmu menghalangi langkahmu *berat dah*

Tak lupa saya posting juga wajah cerah sang koki yang dah dengan susah payah berhasil memasak sang kalkun 😀

Comments

  1. kasian si kalkun nya

  2. kalkunnya gede banget…….

  3. yeeeeeyyy, you go girl.. *kok dirimu jadi agak gemukan ya jeng*

  4. Kayak orang china (chinese girl).. hehe..
    Luar biasa tuh hasil masakannya. Boleh dong di kirim ke sini satu?

  5. Wuaaa….. bacanya pagi-pagi blom sarapan lagi…!!!!

    Tegaaaa…..

  6. wehhh…. saya jadi bergairah… 2 foto nya sama-sama menggairahkan… foto kalkun bakar ama foto koki nya.. 😀

    Ngacir sejauh mungkin sebelum di timpuk kalkul hidup….

  7. @thevemo : Ga kasian ma yang masak? 😉

    @itikkecil : yup.. kebayangkan gimana ngabisinnya, wong yang makan cuman bedua hihihihi

    @Ocha : Waks.. mosok si cha..emang sih kerjaannya makan mulu sih abis dingin boo 😉

    @Ruli Rahmadi : Boleh2.. bungkuss..

    @Angga : Hihihihihihi mau nih.. masih ada yang versi rendangnya looo 😀

    @baladika : timpuk baladika ma kalkun idup 😀

  8. Pagi pagi main ke blog ini malah bikin perut lapar. 🙂

  9. wah kl musim natal gini diamrik sono terjadi pembantaian kalkun besar2an ya, kayak idul adha gitu bantai kambing 🙂 rasa kalkun gimana mbak, sama ayam beda ya?

  10. waaaaa liat gambarnya aja ud pengeeeeeeeen keknya enak Uni
    heuheueh diriku kan g bisa masak

  11. liat tampilannya mengundang selera nih.. dibumbu apa aja tuh mba sebelum dipanggang? 😀

  12. Looks delicious…

    Bagi dong…:D

  13. aku jadi penasaran juga..
    cuma pernah masak ayam kampung 😀

Speak Your Mind

*